Thursday, April 21, 2011

Kehilangan Adik Dan Kangkung Goreng Ikan Masin


YaAllah...bagai nak tercabut nyawa ini petang semalam bila Adik tidak turun dari van masa balik sekolah kebangsaan semalam. Setiap hari, sekitar 6:50 petang Adik akan sampai ke rumah. Van sekolah akan berhenti di depan pagar dan Adik akan berjalan turun dan terus masuk ke kawasan pagar rumah. Tapi tidak untuk semalam... Bila van sekolah berhenti di depan rumah, tiada siapapun yang turun...dan van tersebut meneruskan perjalanan. Saya yang berdiri di depan pintu jadi terpinga2 dan tertanya2. Kenapa Adik tak turun??? Mana Adik ni??? Saya terus capai telefon dan membuat panggilan kepada pemandu van tersebut. Katanya Adik memang tak naik van dan dia ingatkan saya yang dah menjemput Adik balik dari sekolah. YaAllah...1001 persoalan segera bermain diminda ketika itu. Saya terus mencapai kunci kereta dan memecut ke sekolah pulak. Sampai di sekolah, keadaan dah sunyi sepi. Waktu tu dah 7:00 malam. Dah nak gelap pun. Nak tanya pada pak guard sekolah tu, dia pulak tak ada kat pondok guard tu. Saya telefon lagi pemandu van tu...dia pun sedang cuba menghubungi pemandu van yang lain (dari syarikat yang sama) untuk memastikan samada Adik naik van lain ataupun tidak. Dia minta saya bersabar. Tapi mana boleh bersabar dalam kes macam ini...kan? Then saya pun terus pecut kereta, menyusuri lorong2 di sekitar taman perumahan dan taman2 permainan untuk mencari Adik. Hampa. Telefon ke rumah, bertanya kot2 Adik dah balik. Belum juga balik lagi kata hubby. Akhirnya saya berpatah balik ke rumah setelah berpusing2 di kawasan sekitar. Sampai depan rumah, terus tanya hubby samada Adik dah sampai ke belum. Jawapannya...masih belum sampai lagi. Saya telefon lagi pemandu van tu. Katanya Adik berada di dalam van yang satu lagi. ALHAMDULILLAH....leganya rasa hati!!! Saya pun terus berdiri di atas jalan depan rumah, menantikan ketibaan Adik. Hampir 10 minit menanti, belum jugak sampai. Issshhhh...mana dia ni? Tak kan ler lambat sangat nak sampainya. Hati semakin gelisah. Adakah kata2 pemandu van tadi sekadar untuk meredakan keresahan hati saya? Saya suruh hubby pulak telefon pemandu van tu. Sabar bang...dah dalam perjalanan tu...kejap lagi sampailah...balas pemandu van tersebut.
Tunggu punya tunggu...punya tunggu...punya tunggu...akhirnya nampak kelibat van menuju ke arah kami dan akhirnya berhenti betul2 di depan tempat saya berdiri menanti. ALHAMDULILLAH...sampai jugak Adik akhirnya. Sempat berterima kasih dan bertanya kepada pemandu van tersebut tentang kejadian yang berlaku. Nantilah cerita kemudian ya...

Cerita kehilangan Adik tadi tiada kaitan dengan cerita sayur di bawah ni ya...!


Semerbak harum berbau satu taman bila goreng ikan masin. Kena pulak ikan masin gelama. Juadah semalam ringkas aje. Sekadar nasi putih, ikan selayang goreng kunyit dan juga kangkung goreng ikan masin ni. Berselera juga anak2 menjamu selera tengahari semalam. SEMALAM tau...bukan hari ini punya....!

Sayur kangung memang kesukaan anak2. Selalu tu masak goreng sos tiram jer. Kali ini buat sedikit kelainan. Alhamdulillah...


5 comments:

Cendana Kasih said...

mmg takut kan bila jadi macam tu..saya ni pun kalau anak lambat sampai rumah jer, mesti telefon sana sini...risau !!!

izahdaut said...

akak beria saya baca ..cerita bersambung lak.uishh saya pun naik saspen ni..nasib baik tak apa apa kan.

Sari Yusa Ibrahim said...

sy pun berderau darah skejap tngok tajuk entri nih..

lemongrass said...

Ya Allah! Kalau jadi kat I pun sure nak luruh jantung ni jugak kalau terjadi benda yg sama. Alhamdulillah, semua berakhir dgn baik...

Kak Uda ila said...

hehe, ila pun pernah kehilangan anak dlm van yg sama tu kak ita.. hehe, Sebab ada dua van, tu yg sesekali kena cam nap pengsankan.. Adaaa cuma memang lambat banyak lerrr nak tunggu